Demi Menangkal Hoaks, YouTube Luncurkan Panel Informasi

Diposting pada

Cegah Hoax, YouTube Luncurkan Panel Informasi Cek Fakta

menangkal-hoaks

YouTube telah resmi meluncurkan panel informasi pengecekan fakta di Indonesia, baik dalam bahasa Inggris maupun bahasa Indonesia. Panel informasi pengecekan fakta diharapkan dapat membantu pengguna membuat penilaian yang lebih cerdas dan memerangi hoaks dan disinformasi yang meluas.

Panel informasi pengecekan fakta juga tersedia di Brasil, India, Jerman, Inggris, dan AS. Tim Katz, direktur kepala kemitraan berita YouTube, mengatakan bahwa peluncuran panel pemeriksa fakta baru ini merupakan perwujudan dari komitmen YouTube untuk meningkatkan pengalaman mendapatkan berita, memerangi informasi yang salah, dan disinformasi di platform YouTube.

Dia melanjutkan, semakin banyak orang yang datang ke YouTube untuk berita dan informasi. Baik itu untuk mendapatkan berita terbaru tentang pemilu, mendapatkan berbagai perspektif tentang suatu topik, atau mencari tahu tentang acara berita terkini, waktu tonton di sekitar konten berita resmi meningkat lebih dari 75 selama tiga bulan pertama tahun 2020 di seluruh dunia.

“YouTube memahami pentingnya menyediakan informasi terpercaya kepada masyarakat Indonesia dari sumber berita yang terpercaya. Itulah sebabnya selama beberapa tahun terakhir, kami telah bekerja keras untuk meningkatkan pengalaman pemirsa dalam mendapatkan berita dari waktu nyata dan dari sumber resmi; baik dari ketersediaan Breaking News dan Top News (Berita Teratas) di beranda YouTube, hingga panel informasi pengecekan fakta ini,” katanya dalam keterangan tertulis kepada JawaPos.com. Dimana masyarakat Indonesia bisa melihat informasi cek fakta tersebut. panel.

Dalam beberapa hari mendatang, panel pemeriksa fakta akan tersedia di Indonesia, membantu mengatasi misinformasi yang muncul dengan cepat sebagai bagian dari siklus berita yang bergerak cepat, yang memungkinkan klaim tak berdasar dan ketidakpastian mengenai fakta.

Artikel Terkait :  [100% Ampuh] Cara Reset Printer Canon ip2770/ip2700 Dengan Software dan Manual

Misalnya, jika ada laporan palsu untuk pertanyaan bahwa orang tinggi lebih mungkin terkena Covid-19, panel informasi cek fakta kami dapat memberikan konteks baru dalam situasi seperti itu dengan menyorot cek fakta pihak ketiga yang relevan di atas pencarian. hasil untuk pertanyaan yang relevan, sehingga pemirsa kami dapat membuat keputusan cerdas mereka sendiri tentang klaim yang dibuat dalam berita.

Sementara itu, mulai hari ini, masyarakat di Indonesia akan melihat informasi terverifikasi dari organisasi lokal yang relevan dan terpercaya dalam Bahasa Indonesia muncul di atas pertanyaan seperti ini. Penerbit yang berpartisipasi saat ini termasuk CekFakta.com, inisiatif pengecekan fakta kolaboratif yang melibatkan lebih dari 24 organisasi media, termasuk 6 penandatangan International Fact-Checking Network (IFCN) dari Indonesia. Verifikasi informasi dalam bahasa Inggris juga dapat berasal dari lembaga internasional dari negara lain, misalnya Amerika Serikat dan India.

Cara kerja panel informasi cek fakta

Ada beberapa faktor yang menentukan apakah panel informasi pengecekan fakta akan muncul untuk pencarian tertentu. Yang terpenting, artikel cek fakta yang relevan harus tersedia dari penerbit yang memenuhi syarat. Dan untuk mencocokkan kebutuhan audiens dengan informasi yang kami berikan, cek fakta hanya akan muncul saat orang menelusuri klaim tertentu.

Misalnya, jika seseorang menelusuri “apakah gempa baru saja terjadi di Jakarta”, mereka mungkin akan melihat artikel cek fakta yang relevan, tetapi jika mereka menelusuri pertanyaan yang lebih umum seperti “gempa bumi”, mereka mungkin tidak melihat artikel cek fakta yang relevan . Semua artikel cek fakta juga harus mematuhi Pedoman Komunitas kami, dan pemirsa dapat mengirimkan masukan kepada tim kami.

Panel informasi pengecekan fakta YouTube juga dikatakan menggunakan jaringan terbuka penerbit pihak ketiga dan menggunakan sistem bendera ClaimReview. “Kami mendorong lebih banyak penerbit dan pemeriksa fakta untuk berpartisipasi selama mereka mengikuti Pedoman ClaimReview yang tersedia untuk umum, merupakan penandatangan terverifikasi dari Kode Prinsip Jaringan Pengecekan Fakta Internasional (IFCN), atau merupakan penerbit otoritatif,” tulis YouTube dalam sebuah pernyataan. pernyataannya.

Artikel Terkait :  Corona memaksa pekerja Jepang beralih dari mesin faks

Terakhir, YouTube menyatakan bahwa semua artikel cek fakta juga harus mematuhi Pedoman Komunitas, dan pemirsa dapat mengirimkan masukan kepada tim mereka. (JPC)

Sumber :