Proyek Willow menuai kecaman PBB, Sekjen akan mengambil sikap

Diposting pada

– Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres menentang investasi baru dalam energi karbon, termasuk di Amerika Serikat, kata juru bicara Stephane Dujarric Senin (13/3/2023) setelah pemerintahan Biden menyetujui proyek pengeboran minyak Alaska (Proyek Willow).

“Investasi baru dalam energi karbon adalah sesuatu yang ditentang Sekretaris Jenderal, apakah itu terjadi di negara mana pun, termasuk Amerika Serikat dan Teluk, di mana pun Anda ingin melihatnya,” kata Dujarric.

Proyek Willow menuai kecaman PBB, Sekjen akan mengambil sikap

Proyek-Willow-menuai-kecaman-PBB-Sekjen-akan-mengambil-sikap

Dujarric mengatakan dia tidak akan mengomentari apakah AS sebagai kekuatan ekonomi global memberikan contoh yang baik bagi negara lain dan menolak untuk mengkonfirmasi apakah sekretaris jenderal akan mengangkat masalah tersebut dengan Presiden Joe Biden.
Sisa waktu -17:28
Unibots.in

Baca juga:
Apa yang bisa terjadi setelah proyek Willow legal? Nasib karibu menjadi sorotan

“Saya tidak akan memprediksi pembicaraan apa yang akan dilakukan sekretaris jenderal,”

kata Dujarric, mencatat bahwa menurutnya proyek semacam itu tidak akan menggerakkan dunia ke arah yang benar.

Pada hari Senin, Departemen Dalam Negeri AS memberikan lampu hijau ke tiga dari lima lokasi pengeboran yang diusulkan oleh ConocoPhillips sebagai bagian dari Rencana Pengembangan Induk Willow di National Petroleum Reserve-Alaska (NPR-A).

Izin tersebut diberikan meskipun ada penolakan keras dari para aktivis lingkungan yang khawatir tentang potensi dampak proyek terhadap perubahan iklim.

 

Baca Juga :

https://www.kuismedia.id
https://sajadahbusa.com

Artikel Terkait :  Gigi Mundur Mobil Macet, Ini Penyebab dan Solusinya